Apa alasan terak menggantung setelah pemotongan laser?

2021-05-24

Kami menyebut sisa logam yang meleleh di bagian belakang pemotongan benda kerja sebagai terak gantung. Mesin pemotong laser akan menghasilkan banyak panas selama pemrosesan. Secara umum, panas yang dihasilkan selama pemotongan akan menyebar ke seluruh benda kerja di sepanjang jahitan pemotongan, dan kemudian benda kerja akan didinginkan sepenuhnya. Namun, saat memotong benda kerja lubang kecil, bagian luar lubang dapat sepenuhnya didinginkan, dan panas di dalam lubang dapat menyebar karena ruangnya yang kecil, dan panasnya terlalu terkonsentrasi, menghasilkan slag yang berlebihan. Selain itu, saat memotong pelat tebal, logam cair terakumulasi di permukaan material dan akumulasi panas akan membuat aliran udara tambahan tidak teratur, dan input panas terlalu banyak, mengakibatkan terak menggantung.


Bagaimana cara mengatasinya? Setelah memotong terak, pertama-tama dari poin-poin berikut untuk mengetahui alasannya, cari tahu setelah penyesuaian dapat memecahkan pembentukan terak.


1. Daya keluaran laser tidak cukup tinggi


Saat memotong pelat tebal, kekuatannya tidak cukup untuk melelehkan seluruh pelat. Jika daya dapat disesuaikan, daya dapat ditingkatkan untuk menguji apakah dapat terputus. Jika daya sudah diatur maksimal, laser dengan daya lebih tinggi perlu diganti.


2. Fokus sinar laser menyimpang


Fokus terlalu dekat atau terlalu jauh akan mempengaruhi kualitas pemotongan, hanya dapat disesuaikan dengan inspeksi, sesuai dengan posisi offsetnya.


3. Tekanan gas tambahan tidak cukup


Gas tambahan dapat meniup terak dan mendinginkan zona yang terkena panas. Jika tekanan udara terlalu rendah, residu tidak dapat dikeluarkan dari benda kerja atau benda kerja tidak dapat didinginkan tepat waktu, menghasilkan pembentukan terak. Sesuaikan tekanan udara ke tingkat yang sesuai.


4. Kecepatan potong terlalu cepat atau terlalu lambat


Jika kecepatan umpan pemotongan laser terlalu cepat, benda kerja tidak dapat dipotong tepat waktu, permukaan pemotongan akan membentuk garis miring, dan akan ada terak yang tergantung di bagian bawah. Jika kecepatan umpan terlalu lambat, fenomena over melting akan terjadi, bagian keseluruhan kasar, jahitan pemotongan menjadi lebih lebar, dan terak akan menggantung di bagian atas.





  • QR